Jumat, 06 Maret 2009

Model Pembelajaran

Agar anak enjoy atau senang dengan proses belajar Kami harus menggunakan pendekatan yang tepat diantaranya dengan cara memahami dan menerapkan bahkan mengoptimalkan visual, auditorial, kinestetik (VAK) dalam diri anak. Kemudian pendekatan tersebut dikemas dalam bentuk yang menarik perhatian anak dan fun. Hal ini tentunya akan membuat anak semakin tertarik dimana akan memunculkan keinginan untuk belajar dan belajar terus. Untuk mengoptimalkan VAK tersebut kita melakukannya dengan pendekatan Active Learning dimana anak didorong untuk kreatif, aktif dan mandiri.

Selain itu kami juga akan menerapkan system belajar yang berbasis Quantum Learning, dimana system ini akan memaksimalkan proses pembelajaran. Tetapi untuk lebih jelasnya Kami akan jelaskan apa dan bagaimana system pembelajaran yang berbasis Quantum Learning tersebut.

Quantum learning ialah kiat, petunjuk, strategi, dan seluruh proses belajar yang dapat mempertajam pemahaman dan daya ingat, serta membuat belajar sebagai suatu proses yang menyenangkan dan bermanfaat.

Beberapa teknik yang dikemukakan merupakan teknik meningkatkan kemampuan diri yang sudah populer dan umum digunakan. Namun, Bobbi DePorter mengembangkan teknik-teknik yang sasaran akhirnya ditujukan untuk membantu para siswa menjadi responsif dan bergairah dalam menghadapi tantangan dan perubahan realitas (yang terkait dengan sifat jurnalisme). Quantum learning berakar dari upaya Georgi Lozanov, pendidik berkebangsaan Bulgaria. Ia melakukan eksperimen yang disebutnya suggestology (suggestopedia). Prinsipnya adalah bahwa sugesti dapat dan pasti mempengaruhi hasil situasi belajar, dan setiap detil apa pun memberikan sugesti positif atau negatif. Untuk mendapatkan sugesti positif, beberapa teknik digunakan.


Prinsip suggestology hampir mirip dengan proses accelerated learning, pemercepatan belajar: yakni, proses belajar yang memungkinkan siswa belajar dengan kecepatan yang mengesankan, dengan upaya yang normal, dan dibarengi kegembiraan. Suasana belajar yang efektif diciptakan melalui campuran antara lain unsur-unsur hiburan, permainan, cara berpikir positif, dan emosi yang sehat.

“Quantum learning mencakup aspek-aspek penting dalam program neurolinguistik (NLP), yaitu suatu penelitian tentang bagaimana otak mengatur informasi. Program ini meneliti hubungan antara bahasa dan perilaku dan dapat digunakan untuk menciptakan jalinan pengertian siswa dan guru. Para pendidik dengan pengetahuan NLP mengetahui bagaimana menggunakan bahasa yang positif untuk meningkatkan tindakan-tindakan posistif – faktor penting untuk merangsang fungsi otak yang paling efektif. Semua ini dapat pula menunjukkan dan menciptakan gaya belajar terbaik dari setiap orang (Bobby De Porter dan Hernacki, 1992).

Selanjutnya Porter dkk mendefinisikan quantum learning sebagai “interaksi-interaksi yang mengubah energi menjadi cahaya.” Mereka mengamsalkan kekuatan energi sebagai bagian penting dari tiap interaksi manusia. Dengan mengutip rumus klasik E = mc2, mereka alihkan ihwal energi itu ke dalam analogi tubuh manusia yang “secara fisik adalah materi”. “Sebagai pelajar, tujuan kita adalah meraih sebanyak mungkin cahaya: interaksi, hubungan, inspirasi agar menghasilkan energi cahaya”.

Pada kaitan inilah, quantum learning menggabungkan sugestologi, teknik pemercepatan belajar, dan NLP dengan teori, keyakinan, dan metode tertentu. Termasuk konsep-konsep kunci dari teori dan strategi belajar, seperti: teori otak kanan/kiri, teori otak triune (3 in 1), pilihan modalitas (visual, auditorial, dan kinestik), teori kecerdasan ganda, pendidikan holistik, belajar berdasarkan pengalaman, belajar dengan simbol (metaphoric learning), simulasi/permainan.

Dalam proses pembelajaran, titik point yang perlu kita perhatikan adalah, bagaimana proses belajar disertai dengan proses perkembangan emosi anak, dengan kata lain, pembelajaran merupakan interaksi antara emosi anak untuk belajar dan mengembangkan kecerdasan intelegensinya, untuk pembahasan selanjutnya, saya akan memaparkan Emosional Question.

1 Comentário:

ratna lakuary mengatakan...

Elearning Universitas Gunadarma
Anda bisa melihat beberapa koleksi ebook, yang bisa anda kunjungi pada situs kami :
http://elearning.gunadarma.ac.id/

Materi Ajar (bentuk tayangan pdf)
Kami memiliki beberapa materi ajar yang dapat anda download :
http://ocw.gunadarma.ac.id/

semoga informasi ini bermanfaat :)
terima kasih

Apa perbedaan antara hambatan dan kesempatan? Perbedaannya terletak pada sikap ita dalam memandangnya. Selalu ada kesulitan dalam setiap kesempatan: dan selalu ada kesempatan dalam setiap kesulitan.(J. Sidlow Baxter)

Fauzi Blog's © 2008 Template by Dicas Blogger.

TOPO